Ibadah Memimpin – Sukacita, Rasa Sakit dan Tanggung Jawab!

Ketika Anda dipanggil untuk menjadi pemimpin penyembahan, ada banyak sekali sukacita, tetapi ini dapat diimbangi dengan rasa sakit tertentu dalam mengarahkan penyembahan Anda ke titik yang Anda inginkan.

Ibadah memimpin, pada kenyataannya, tentang dua kata; beribadah dan memimpin! Tentu, akan membantu jika Anda memainkan alat musik atau menyanyi dengan baik, tetapi ini tidak penting dalam hal memimpin ibadah. Dua persyaratan utama adalah bahwa Anda memiliki hati untuk beribadah (dan banyak orang bisa menyanyi atau bermain dengan baik, tetapi tidak benar-benar tahu apa-apa tentang ibadah!), dan bahwa Anda mampu menjadi pemimpin sejati untuk band Anda dan Anda hadirin.

Lantas, apa sebenarnya yang dimaksud dengan memimpin dalam konteks ibadah? Kita tahu bahwa definisi Alkitab tentang memimpin melibatkan pelayanan (Markus 10:45) baca surat Yasin, dan saya percaya bahwa ini adalah kerangka acuan yang sangat baik ketika Anda mempertimbangkan untuk menjadi pemimpin tim penyembahan.

Jadi, sebagai pemimpin ibadah, Anda harus bertanggung jawab atas keseluruhan arah dan pelaksanaan ibadah di gereja Anda pada hari Minggu tertentu. Paling sering Anda harus memutuskan lagu, urutan lagu, cara lagu-lagu ini dihubungkan bersama dan gaya musik yang digunakan, serta bidang ibadah khusus seperti ibadah terbuka atau berbaur ke dalam persekutuan, dll. Ini harus menjadi pilihan Anda. domain, dan itu berarti Anda harus bertanggung jawab penuh atas setiap keputusan yang Anda buat, apakah itu berjalan dengan baik atau buruk.

Sebagai pemimpin, kita semua ingin tahu bahwa di masa-masa ibadah yang sukses, di mana Anda benar-benar merasakan kehadiran dan kuasa Tuhan, kita memiliki peran besar di dalamnya. Tetapi ketika ada yang tidak beres, ketika penyembahannya sulit, ketika band atau penyanyi meleset dari sasaran, atau penonton bosan atau tersesat, kita juga harus menyadari bahwa, seperti yang dikatakan Franklin D Roosevelt, “uang berhenti di sini!”

Jadi, memimpin ibadah melibatkan Anda tidak hanya mengatur arah dan kecepatan ibadah, tetapi juga melihat Anda memikul tanggung jawab untuk apa pun yang berjalan benar atau salah selama ibadah. Anda tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain.

Memimpin penyembahan juga melibatkan memimpin band dan penyanyi Anda, menghadapi kesulitan yang dapat mereka hadapi, yang terkadang lebih menyakitkan daripada baca surat Yasin air mata. ANDA harus memutuskan siapa yang ada di minggu ini. ANDA harus memutuskan bagian apa yang akan dimainkan masing-masing, dan ANDA harus memberi tahu mereka ketika mereka keluar jalur, tetapi lakukan ini selalu dalam cinta!

Namun di sepanjang semua ibadah yang memimpin cobaan dan kesengsaraan, pada akhirnya Anda harus selalu ingat bahwa Anda berada dalam posisi pemimpin ibadah ini untuk melayani; untuk melayani Tuhan, untuk melayani Pendeta dan untuk melayani baik jemaat maupun sesama musisi dan penyanyi. Seorang pemimpin hebat memimpin dengan melayani orang lain. Seorang pemimpin hebat memimpin dengan inspirasi, bukan oleh iklim ketakutan dan intimidasi, namun saat saya berkeliling dunia, saya melihat keuntungan dan sekali lagi memuja para pemimpin yang percaya bahwa mereka adalah diktator, memerintah dalam iklim ketakutan.